Tips Cara Cerdas Untuk Memarahi Anak

memarahi_anak

Mengajarkan kontrol diri anak Anda dapat terasa seperti tugas yang mengerikan dan mudah jatuh ke dalam kebiasaan memarahi sebagai cara untuk memperbaiki perilaku buruk. Tapi anak-anak akan membuat pilihan setiap hari dan baik (baik dan buruk) dan tugas Anda untuk mengajari mereka cara melatih diri dan keterampilan membuat keputusan dengan baik sambil tetap tenang.

Anak sering terlibat dalam kenakalan. Mereka melakukan apa yang seharusnya tidak mereka lakukan, mereka tidak melakukan apa yang seharusnya, dan terkadang mereka tidak mendengarkan sama sekali. Seiring waktu situasi disiplin anak ini bisa membuat kita sebagai orang tua merasa sangat frustrasi dan marah.

Orangtua ingin mencegah pengulangan kenakalan, jadi mereka sering merespons dengan teguran, omelan, teguran atau ketidaksetujuan. Terkadang mereka kehilangan kesabaran dan secara lisan melampiaskan frustrasinya pada anak-anak mereka. Manfaat yang kita dapatkan dari menegur anak adalah bahwa anak akan belajar pelajarannya dan akan menahan diri untuk tidak bersikap seperti itu di masa depan. Logikanya adalah anak itu akan berpikir, “Terakhir kali saya melakukan sesuatu seperti ini saya mendapat teguran yang sangat tidak menyenangkan. Saya tidak ingin mengalaminya lagi, jadi sebaiknya saya tidak melakukan perilaku itu. “Masalahnya adalah sangat sering anak tersebut melupakan tegurannya sebelumnya pada saat kesempatan berikutnya untuk berperilaku tidak baik muncul, jadi manfaatnya adalah hanya spekulatif

Toleransi Dan Pengertian Yang Perlu

Sering kali ketika seorang anak bertingkah laku buruk, orang tua merespons dengan teguran karena mereka merasa situasi tidak terkendali atau bahkan menyebabkan kenakalan. Ini disebut bencana. Namun begitu kita mengerti bahwa kenakalan paling kecil berada dalam kisaran perilaku sehat normal untuk anak-anak dan tidak ada alasan untuk waspada, ketakutan ini mereda. Ini disebut reframing, yaitu kita membingkai ulang perilaku itu tidak seburuk dan tidak meminta teguran keras. Kebanyakan orang tua bisa menaikkan ambang batas sedikit sehubungan dengan jumlah kenakalan yang bisa mereka tolerir dengan tenang.

Selain itu anak-anak sering dimarahi untuk perilaku yang sangat alami dan normal bagi mereka dan itu harus sangat banyak diharapkan secara teratur. Hal ini membuat anak merasa malu hanya karena keberadaan mereka saat kecil. Kami tidak ingin mereka merasa seperti ini. Oleh karena itu kita perlu mentoleransi banyak kesalahan mereka dengan cinta dan kesabaran. Kita perlu belajar menertawakan petualangan nakal mereka, menghela napas dan berkata, “Itu anak-anak.”

Belajar Metode Mendisiplinkan Beberapa Di Antaranya:

Pastikan Anda Tetap Tenang Dan Tenang.

Jangan pernah terbawa untuk sesaat, saat anak-anak Anda berperilaku tidak baik dengan cara tertentu. Jangan pernah, mulai berteriak atau berteriak pada anak-anak Anda. Dengan perilaku negatif ini, anak-anak Anda sampai pada suatu kesimpulan bahwa adalah normal untuk mengulangi perilaku yang sama saat mereka marah. Kembalikan ketenangan Anda, bila Anda merasa hal-hal di luar kendali.

Tidak Pernah, Menggunakan Kritik Yang Tidak Perlu.

Pastikan anak-anak Anda tahu bahwa itu adalah perilaku buruk mereka yang menyebabkan ketidakbahagiaan Anda terhadap mereka.

Tidak Pernah, Terlalu Banyak Memuji Anak-Anak Anda.

Komentar bagus Anda pada mereka akan menjadi tidak efektif, saat Anda memuji mereka bahkan untuk aktivitas normal dan biasa. Pujian Anda akan menjadi tidak efektif pada akhirnya.

Jangan Pernah Fokus Pada Hal-Hal Negatif Sepanjang Waktu.

Saat Anda mencoba menawarkan bala bantuan positif, pastikan Anda menghindari bersikap negatif secara terang-terangan. Misalnya, jauh lebih baik untuk mengatakan “Saya suka Anda melakukan semua pekerjaan rumah Anda di malam hari sebelum menonton TV” dan bukan “Saya suka itu, setidaknya untuk sekali ini, akhirnya Anda memutuskan untuk mengerjakan pekerjaan rumah Anda tanpa saya memberi tahu Anda lakukan”.

Selalu Hindari Hukuman Fisik.

Memukul pantat atau omelan tidak akan bisa menjadi senjata efektif untuk mendisiplinkan anak-anak Anda. Ini akan membuat anak Anda lebih marah dan ganas.

Pastikan Bahwa Anda Menghargai Anak-Anak Anda Atas Perilaku Baik Mereka.

  • Jangan pernah menyuap anak-anak Anda untuk perilaku yang baik. Ini bisa menjadi kontraproduktif dan buruk. Hadiah adalah penghargaan yang tulus untuk sesuatu yang dicapai oleh anak-anak Anda. Anda bisa memberi hadiah kepada anak-anak Anda setelah mereka melakukan sesuatu yang bersifat positif. Di sisi lain, menyuap adalah sesuatu yang Anda berikan sebelumnya tanpa anak Anda melakukan sesuatu yang positif. Saat Anda menyuap anak Anda, Anda mencoba dan memotivasi anak-anak Anda untuk melakukan apa yang mereka inginkan. Hal ini memperkuat perilaku negatif.
  • Konsekuensi alami, sosial, sosial dan logis dari perilaku anak Anda akan mengajarkan kepadanya atau tanggung jawabnya. Anak-anak Anda akan mengembangkan keterampilan membuat keputusan, saat Anda mengajarkan perilaku baik dan perilaku yang lebih baik. Pastikan bahwa Anda berfokus pada perilaku positif dan memperkuat, saat Anda mengajarkan disiplin kepada anak-anak Anda. Berikut adalah beberapa tip sederhana dan praktis untuk mengajarkan disiplin kepada anak-anak Anda:
  • Dengarkan dan bertindak : Tanyakan kepada anak-anak Anda alasan pasti untuk kenakalan yang terjadi berikutnya. Biarkan anak-anak Anda menjelaskan alasan-alasan kelakuan buruk mereka. Pinjamkan telinga untuk mengetahui masalah mereka. Pikiran Anda, anak-anak Anda tidak akan pernah berpikir dan bertindak seperti Anda. Lagi pula, mereka adalah anak-anak, yang masih muda dan memiliki pikiran yang masih belum matang. Anak-anak mungkin memiliki motif bagus untuk bertindak seperti tindakan mereka.
  • Ajarkan dan tuntun : Ajari anak-anak Anda mengapa berperilaku tidak baik dengan cara tertentu itu buruk bagi mereka. Ketahuilah bahwa anak-anak Anda tidak bisa membaca pikiran Anda. Mereka tidak akan pernah memiliki pengalaman atau pemahaman tentang apa yang kita pikirkan atau lakukan. Anda harus membiarkan mereka tahu mengapa Anda tidak menyetujui tindakan buruk mereka.
  • Jadilah panutan : Tunjukkan pada anak mengapa perilaku baik itu bermanfaat dan produktif. Perlihatkan dan ajarkan mereka perilaku yang diharapkan mereka tunjukkan dalam beberapa situasi kritis. Tunjukkan pada mereka beberapa contoh. Pastikan Anda berperilaku bertanggung jawab. Tidak pernah, berperilaku seperti anak-anak Anda berperilaku!

Tunjukkan fleksibilitas :

Biarkan interaksi antara Anda dan anak Anda menjadi interaktif dan saling menguntungkan. Dengarkan apa yang anak Anda katakan tentang metode Anda. Tidak pernah, menjadi penipu untuk aturan yang kaku. Bersikaplah fleksibel dengan anak-anak Anda. Suhu dan kemarahan umum terjadi pada anak-anak. Sesekali kemarahan dan frustrasi sering terjadi pada kita semua. Kita sering melakukannya dan membiarkan anak-anak Anda melakukannya pada waktu tertentu, memberi jalan, membiarkan emosinya keluar dari tubuh mereka. Akui dan mohon maaf atas kesalahan Anda, jika sama sekali Anda komit di depan anak-anak Anda.

Gunakan Area Pribadi Untuk Mendisiplin Anak Anda :

Jangan pernah, memarahi atau memukul anak-anak Anda di tempat umum dan di depan orang lain. Dengan tindakan kekerasan ini, Anda mungkin mempermalukan anak-anak Anda dan membuat mereka lebih marah dan penuh kekerasan. Ini bahkan bisa menyebabkan kebencian. Anak-anak Anda mungkin mulai tidak berperasaan lebih banyak hanya untuk menyembunyikan rasa takut dan ketakutan mereka.

Berhati-Hatilah Dalam Mendisiplinkan :

Jangan pernah, berteriak pada anak-anak Anda. Pindahkan ke anak-anak Anda dan duduklah di tingkat mata mereka. Berbicaralah dengan suara rendah dan dengan segala ketenangan, sehingga Anda menunjukkan ketidaksenangan Anda secara pribadi. Katakan pada mereka mengapa mereka salah dengan perilaku buruk mereka.

Cara Cerdas Untuk Memarahi Anak

Tidak ada efek jika memarahi anak terlalu banyak! Poin yang diperlukan untuk disiplin

“Saat Anak Melakukan Sesuatu Yang Berbahaya”

Anda harus memperhatikan tindakan anak; yang mematikan seperti “berlari ke jalan” atau yang berbahaya seperti “gunting goyang”.¬† Seorang anak tidak mengerti betapa berbahayanya tindakan tersebut. Jadi, penting bagi Anda untuk memperingatkan anak setiap kali melakukan perbuatan berbahaya.

“Saat Anak Merepotkan Seseorang”

Setiap kali seorang anak menyusahkan seseorang seperti “teriakan keras di ruang publik” atau “berlarian di kereta api”, Anda harus mengajarkan peraturan dan tata krama dalam masyarakat kepadanya.

Juga, mari kita pastikan untuk memperingatkannya terhadap tindakan dia menyakiti pikiran dan tubuh seseorang; seperti memukul seorang teman atau mengatakan  yang jelek.

Kecuali dua poin di atas, Anda tidak boleh memarahi tapi cobalah untuk membiarkan dia mengerti dengan menjelaskan apa yang ibu ingin mereka lakukan sambil mendengarkan pendapat mereka.

Bahwa Anda memarahi anak untuk segalanya; seperti “Jangan lakukan itu!” atau “Apa yang Anda lakukan?” Buat ibu dan anak frustrasi.

Ujung Omelan Yang Sempurna!

Seorang anak tidak dapat mengerti mengapa dia dimarahi jika dimarahi tanpa membiarkan mereka menjelaskannya.

Juga, Anda mungkin mendapatkan seorang anak mengilhami perasaan takut dan tekanan koersif dan menyakitinya jika ibu menegur dengan nada marah.

Kita ingin mendapatkan “cara memarahi yang baik” untuk mengkomunikasikan pemikiran ibu kepada seorang anak.

Mari kita berbicara dengan seorang anak dengan membangunkan poin di bawah saat Anda memarahi dia.

  • Menjelaskan alasan mengapa seorang anak tidak boleh melakukannya
  • Memberitahu mereka dengan kata-kata yang singkat dan mudah
  • Memarahi bukan kepribadian tapi tindakan
  • Pemikiran ibu tidak akan sampai pada anak kecil bahkan jika Anda memarahi dia lama.

Poin pemberontakan adalah untuk memberi tahu mereka dengan tiga tip berikut: “dengan ekspresi serius”, “dalam komentar singkat” dan “dengan kata-kata mudah dimengerti”.

Anda harus menjelaskan dengan menghubungkan “alasan” dengan “hal-hal yang tidak boleh dilakukan”; seperti “Anda tidak boleh bebas dengan ini karena ini milik teman” sebagai anak mudah dimengerti.

Anda harus yakin untuk tidak memarahi seperti menyangkal kepribadian anak dengan mengatakan “Anda adalah anak yang buruk”.

Dalam situasi ini, sulit bagi seorang anak untuk mengerti alasan mengapa mereka dimarahi, jadi dia tidak bisa memperbaiki tingkah lakunya.

Mari kita bertahan dalam usaha Anda untuk memperingatkan “perilaku yang dilakukan seorang anak”.

Ikuti Aturan Emas

Jika Anda ingin anak Anda bertindak dengan cara tertentu, maka Anda harus menunjukkan perilaku yang sama. Mereka akan mencerminkan nada, sikap, dan pilihan Anda . Jelas, ada beberapa fleksibilitas dengan langkah ini karena Anda akan melakukan hal-hal yang Anda lebih suka anak-anak Anda belum melakukannya. Seperti menjelaskan kepada anak saya yang berusia 7 tahun mengapa dia tidak cukup untuk mengemudikan mobil saya.

Kejujuran :

Jika Anda menginginkan anak-anak yang jujur, telusuri perilaku mereka dalam semua hal yang Anda lakukan. Jangan gunakan “kebohongan putih” karena anak-anak Anda akan memutuskan ada saat dimana berbohong kepada Anda sesuai.

Nada :

Jika Anda reaktif atau mudah meledak pada anak-anak Anda, mereka akan bersikap reaktif dan mudah meledak pada saudara mereka. Mereka akan mencerminkan cara Anda mendekati disiplin dan resolusi konflik yang tetap tenang, jelas, dan masuk akal dalam situasi yang penuh tekanan sangat berharga sebagai orang tua.

Bijaksana:

Ini berpasangan erat dengan kejujuran, terutama karena anak-anak tidak dikenal dengan sifat baik! Anda harus menjelaskan mengapa kejujuran tumpul tidak selalu merupakan hal yang benar untuk dilakukan dan bagaimana bersikap bijaksana dan jujur . Terutama karena anak-anak Anda mungkin tertarik untuk menunjukkan orang asing di toko atau di jalan yang berpakaian berbeda atau bertindak tidak tepat atau merokok.

Tanggung Jawab

Anak-anak Anda perlu melihat Anda memenuhi tanggung jawab Anda, apakah itu akan berhasil, mengurus pekerjaan rumah tangga, atau melakukan aktivitas mereka untuk mendukungnya. Dengan teladan Anda, mereka akan belajar bagaimana bersikap sebagai orang yang bertanggung jawab dan Anda akan membangun ikatan kepercayaan yang kuat.

Jelaskan Konsekuensi Untuk Perilaku Baik

Kami kurang fokus pada hukuman dan lebih pada konsekuensi yang ditetapkan untuk pilihan. Ini berlaku untuk pilihan yang baik dan buruk. Setiap pilihan memiliki hasil dan kita memiliki diskusi tentang hasil pilihan kita pada setiap kesempatan. Sebagai orang tua, kita memilih untuk mengenali dan mendiskusikan hasil positif dari pilihan anak-anak kita sedetail mungkin dengan hasil negatifnya terhadap pilihan mereka. Jika anak-anak dapat mengenali hasil positif untuk perilaku yang baik, mereka akan lebih cenderung untuk membuat pilihan yang baik. Tapi Anda tidak bisa menghindari skenario saat pilihan buruk dibuat sehingga menimbulkan konsekuensi negatif. Jadi apa yang kamu lakukan saat ini terjadi?

Kita Bisa Cukup Bisa Ditebak.

Kita tahu daerah di mana mereka berjuang, kita tahu betapa menariknya bagi anak-anak atau remaja untuk menonton pertunjukan yang tidak pantas, menunda mengerjakan pekerjaan rumah mereka, atau dengan angin sepoi-sepoi melalui daftar tugas mereka. Banyak pilihan negatif mereka dapat diantisipasi dan direncanakan. Kuncinya di sini adalah untuk secara terbuka mendiskusikan konsekuensi dengan remaja Anda sebelum pilihan buruk terjadi . Jika mereka memahami secara jelas konsekuensinya, mereka kemudian dapat dimintai pertanggungjawabannya tanpa rasa bersalah atau takut akan keliru. Mengambil gagasan ini selangkah lebih maju, jika Anda membiarkan anak remaja Anda secara wajar menetapkan konsekuensi atas tindakan mereka dan semua pihak dapat mencapai kesepakatan mengenai konsekuensi ini, mereka dapat bertanggung jawab lebih lanjut atas tindakan mereka.

Tags : akibat memarahi anakakibat sering memarahi anakakibat sering memarahi anak balitacara memarahi anakdampak sering memarahi anakefek memarahi anakmemarahi anak umur 2 tahunmemarahi anak umur 3 tahun