Mengetahui Perkembangan Anak Pada Usia Sekolah

usia_sekolah

Memulai sekolah adalah peristiwa penting dalam kehidupan anak-anak dan keluarga mereka. Hubungan yang kuat dan berbagi informasi antara keluarga, pengaturan anak usia dini dan sekolah membantu mendukung transisi sukses seorang anak ke sekolah.

Kapan Harus Mulai

Anak-anak dapat memulai Taman Kanak-kanak pada awal tahun ajaran jika mereka berusia 3 tahun.

Bila anak Anda memulai sekolah adalah keputusan individu. Anda mungkin ingin membicarakan hal ini dengan guru prasekolah atau sekolah dasar setempat. Guru kami dilatih untuk bekerja dengan anak Anda tanpa memandang usia atau tingkat perkembangan mereka.

Anak-anak berkembang pada tingkat yang berbeda dan belajar keterampilan dengan cara yang berbeda. Sekolah Anda akan menanggapi kebutuhan, gaya belajar dan tingkat kemajuan siswa individual. Sekolah juga merencanakan pengalaman belajar berdasarkan keterampilan yang dibawa siswa ke sekolah.

Pengembangan Anak Usia Sekolah

Membesarkan anak usia sekolah bisa menjadi luar biasa. Melihat mereka mencoba aktivitas baru, menyemangati mereka pada acara atletik dan bertepuk tangan atas prestasi mereka di pertunjukan biasanya beberapa poin tinggi bagi kebanyakan orang tua. Namun, mencapai kesuksesan sering didahului dengan frustrasi dan terkadang belajar untuk menerima kelemahan seseorang seperti halnya merayakan dan membangun kekuatan. Bila akan dilengkapi orang tua bisa menjadi pelatih yang sangat baik untuk anak mereka tidak peduli apa usaha.

Sedangkan balita dan anak prasekolah membutuhkan pengawasan terus menerus, anak usia sekolah secara bertahap siap untuk lebih mandiri. Namun, belajar untuk membuat pilihan yang baik dan latihan disiplin diri tidak mudah didapat banyak orang. Orangtua perlu memberi kode moral bahwa anak tersebut secara bertahap menginternalisasi. Seiring anak-anak berjuang dengan tugas penting ini, orang tua harus dapat memberikan pujian dan dorongan untuk berprestasi, namun orang tua juga harus bisa membiarkan mereka kadang-kadang mengalami konsekuensi alami atas perilaku mereka atau memberikan konsekuensi logis untuk membantu mereka belajar dari kesalahan.

Apa Yang Anak Saya Mengerti?

Seiring anak memasuki usia sekolah, kemampuan dan pemahaman mereka tentang konsep dan dunia di sekitar mereka terus bertambah. Sementara anak-anak dapat berkembang dengan tingkat yang berbeda, berikut adalah beberapa tonggak sejarah yang dapat dicapai anak-anak dalam kelompok usia ini:

  • Pahami konsep angka
  • Tahu siang dan malam hari
  • Tahu tangan kanan dan kiri
  • Bisa mengerti perintah dengan tiga perintah terpisah
  • Bisa menjelaskan benda dan penggunaannya
  • Bisa mengulang tiga angka kebelakang
  • Bisa membaca buku dan / atau bahan yang sesuai dengan usia

Bagaimana Anak Saya Berinteraksi Dengan Orang Lain?

Bagian yang sangat penting dari pertumbuhan adalah kemampuan untuk berinteraksi dan bersosialisasi dengan orang lain. Selama tahun-tahun sekolah, orang tua akan melihat transisi di anak mereka saat ia berpindah dari bermain sendiri untuk memiliki banyak teman dan kelompok sosial. Sementara persahabatan menjadi lebih penting, anak masih menyukai orang tuanya dan suka menjadi bagian dari keluarga. Sementara setiap anak unik dan akan mengembangkan kepribadian yang berbeda, berikut adalah beberapa ciri perilaku umum yang mungkin ada pada anak Anda:

  • Bekerja sama dan berbagi
  • Cemburu pada orang lain dan saudara kandung
  • Suka menyalin orang dewasa
  • Suka bermain sendiri, tapi teman menjadi penting
  • Dimainkan dengan teman-teman dari jenis kelamin yang sama
  • Mungkin saja ada amarah
  • Sederhana tentang tubuh
  • Suka bermain game

Memahami Perbedaan Temperamen, Kepribadian, Dan Individu

Pada saat anak-anak mencapai usia sekolah, kepribadian mereka terbilang cukup baik. Sama seperti orang dewasa, anak-anak usia sekolah masing-masing memiliki cara yang berbeda untuk berinteraksi dengan dunia dan orang-orang di sekitar mereka. Salah satu cara untuk memikirkan preferensi ini adalah dalam hal temperamen. Dewan Akreditasi, badan nasional yang mempromosikan perawatan usia sekolah yang berkualitas, menggambarkan pentingnya memahami temperamen setiap anak. Mereka mendefinisikan temperamen sebagai:

  • “Sifat atau sifat seseorang. Intensitas dan jangkauan emosi seseorang dipengaruhi oleh temperamen. Temperamen seseorang akan menentukan tingkat aktivitasnya, keteraturan fungsi tubuh, dan respons terhadap situasi atau hal baru. Temperamen juga terkait dengan kemampuan beradaptasi seseorang, kualitas suasana hati, rentang perhatian, dan ketekunan. Perbedaan individu dalam temperamen hadir sejak lahir. Mereka dianggap turun-temurun, dan mereka tetap relatif konsisten seiring berjalannya waktu. Namun, pengalaman dan perkembangan individu bisa mempengaruhi temperamen. “

Temperamen mempengaruhi bagaimana kita berinteraksi dengan dunia dan orang-orang di sekitar kita. Kita dilahirkan dengan sifat temperamen atau gaya tertentu, dan temperamen dianggap konsisten sepanjang rentang hidup.

Tip untuk Anak dengan Temperamen Hati-hati:

  • Ingat, anak-anak dengan temperamen hati-hati cenderung tertekan atau gugup saat ada perubahan besar (seperti memulai program baru atau perubahan staf)
  • Tanyakan pada program Anda untuk mengetahui apakah pengantar dapat dikirim pulang terlebih dahulu yang memungkinkan anak mengetahui apa yang diharapkan dalam program.
  • Pastikan anak itu terlihat di sekitar pada hari pertama, jadi dia tahu dimana toiletnya, kemana harus meletakkan barang-barangnya, dll.
  • Padukan anak dengan sobat untuk membantu mereka merasa nyaman.
  • Berikan pengingat kapan akan ada perubahan jadwal.
  • Berikan ruang yang konsisten untuk hal-hal seperti pekerjaan rumah.

Tip Untuk Anak Tidak Bisa Diam Temperaments:

  • Bicarakan dengan anak-anak tentang situasi yang telah menyebabkan masalah bagi mereka di masa lalu (misalnya, saat dia bertengkar dengan anak lain). Curahkan cara untuk menanggapi situasi yang penuh tekanan.
  • Bicarakan dengan anak tentang kejadian yang memicu masalah. Identifikasi cara untuk mencegah masalah.
  • Berikan kesempatan untuk pergerakan dan banyak istirahat.
  • Gunakan petunjuk positif untuk membantu anak-anak mempelajari harapan (“Gunakan dan di dalam suara tolong.”)

Anak-Anak Beresiko Untuk Dilecehkan Dan Diabaikan

Ada dua kategori anak usia sekolah yang lebih berisiko untuk melakukan pelecehan dan penelantaran anak:

1.anak-anak penyandang cacat

2.anak-anak dengan perilaku yang menantang.

Menurut Anda mengapa anak-anak ini berisiko tinggi? Umumnya, anak-anak ini mungkin memiliki waktu yang sulit berkomunikasi, mengendalikan emosinya, mengikuti arahan, atau bergaul dengan orang lain. Orang dewasa di sekitar mereka mungkin merasa frustrasi dengan mudah atau tidak tahu bagaimana membantu anak tersebut. Hal ini dapat menempatkan anak dalam situasi yang berbahaya. Kita harus berhati-hati mengingat hal ini tidak berarti bahwa anak tersebut menyebabkan pelecehan dan pengabaian. Anak itu tidak pernah disalahkan. Ini juga tidak berarti bahwa hanya anak-anak dalam kategori ini yang disalahgunakan atau terbengkalai. Sebaliknya, kita harus ingat untuk memberikan dukungan ekstra kepada keluarga yang anaknya memenuhi karakteristik ini.

Bila anak tidak memenuhi tonggak yang dijelaskan di atas dengan cara yang dapat diprediksi dan pada waktu yang dapat diprediksi, kita dapat mengalami stres. Kita mungkin tidak mengerti komunikasi anak, kita mungkin tidak tahu bagaimana memenuhi kebutuhan fisik anak, atau kita mungkin meragukan kompetensi kita. Semua ini bisa membuat seseorang merasa tak berdaya dan bingung. Stres ini menempatkan anak-anak dengan keterlambatan perkembangan atau kecacatan pada risiko lebih besar untuk pelecehan atau pengabaian anak.

Anak-anak dengan perilaku menantang yang berat dan terus-menerus juga berisiko lebih besar untuk disalahgunakan atau diabaikan. Ketika anak-anak menunjukkan perilaku menantang yang berat dan terus-menerus, orang dewasa sering merasa tertantang secara pribadi.

Menjaga Anak Termotivasi

Kuncinya adalah menemukan aktivitas yang mereka nikmati. Pilihannya banyak Рmulai dari  bersepeda hingga tenis dan renang.

Bila anak-anak menemukan aktivitas yang menyenangkan, mereka akan melakukannya dengan baik, lebih baik melakukannya, merasa terselesaikan, dan ingin melakukannya lebih banyak lagi. Demikian juga, jika mereka didorong ke aktivitas yang tidak mereka sukai, mereka tidak mungkin ingin berpartisipasi dan akan merasa frustrasi dan akan merasa seperti berolahraga adalah tugas.

Bantu Anak Menemukan Talenta Yang Disukai

Saat memilih kegiatan, pertimbangkan minat, kemampuan, dan jenis tubuh anak. Anak yang lebih besar mungkin cocok untuk sepak bola karena ukuran adalah keuntungan.

Juga, pertimbangkan temperamen. Seorang anak laki-laki berperilaku ringan yang mungkin tidak nyaman bermain sepak bola mungkin menyukai tantangan karate. Demikian juga, seorang gadis yang aktif mungkin tidak memiliki kesabaran dan kontrol yang diperlukan untuk balet, tapi sangat sesuai untuk aktivitas yang serba cepat, seperti sepak bola.

Orang Tua Bisa Membuat Perbedaan

Anak-anak mencari orang tua untuk bimbingan, dukungan, dan dorongan. Sangat penting untuk memberi contoh yang baik, jadi jangan mengerang tentang latihan Anda sendiri – jadikan ini prioritas dan carilah kemungkinan untuk secara fisik aktif sebagai keluarga

Tags : anak usia sekolahusia anak sekolahusia anak sekolah menurut whousia ideal anak masuk sekolah dasarusia pra sekolahusia sekolah anakusia tepat anak masuk sekolah